Feedjit Live Blog Stats Nyembah Trus Kusumaning Ngrat

Nyembah Trus Kusumaning Ngrat

I'll keep you safe, you keep me wild. Read goodboyhasdied.tumblr.com

6 September 2014

Udah lama rasanya gak nulis. Terakhir nulis, nulis skripsi. Eh jurnal deng, yang belum juga rampung itu. Jadi kaku gitu. Bingung mau mulainya gimana. Jadi, tadi itu seharian abis jalan-jalan sama Marina. Jalan-jalan dalam arti sesungguhnya. Jalan-jalan Tzu Chi ke barat. Ke Tanjung Puting juga, yang di Kalimantan itu. Haha nggak, bercanda. Kita ke Hutan Mangrove, Pantai Indah Kapuk. Widiiih, tau aja lo yo? Naik apa kesana? Ongkosnya berapa? Disana ada apa aja sih? Tenang.. Semua itu akan gue jelaskan dengan gamblang sodara-sodara.

Pagi-pagi gue nanya Asti, yang sebelumnya udah ngajak gue kesana. Tapi ternyata doi lagi gak bisa. Akhirnya cuma gue sama Marina yang kesana (seperti biasa :D). Kita jalan dari Depok jam 11.00 pagi. Naik kereta dari UI ke Sudirman. Turun di Sudirman, langsung cari halte Trans Jakarta. Gue milih naik Busway, soalnya yang paling deket dari Lokasi Hutan Mangrove tuh Halte Busway Pluit. Jadi yaudah kita naik itu Trans Jakarta dari Sudirman menuju Harmoni. Tapi ternyata sistem Trans Jakarta mengalami perubahan, sekarang jadi mirip KRL gitu (maklum anak motor, jarang naik kendaraan umum :p). Untuk pertama naik, kita harus beli tiket Trans Jakarta seharga 40rb, yang berisi nominal 20rb. Tiket itu bisa dipake lima orang sekaligus, terus bisa juga diisi ulang di tiap halte Trans Jakarta.

Transit di Harmoni, seperti biasa rame banget. Kita langsung antri di jurusan Kalideres. Bus koridor Kalideres ini beda banget sama bus koridor Blok M - Kota yang masih bagus. Gila ini bus kaya Metro Mini dikasih AC. Udah gitu di dalemnya kaya ada anak alay lagi liburan gitu, jadi berisik banget selama perjalanan. Di tengah perjalanan Trans Jakarta kita harus perhatikan tujuan kita, jangan sampai kelewatan. Males banget kan kalo harus balik lagi ke Halte Grogol satu ini. Halte yang istimewa ini, hanya menyediakan lorong panjang yang muat dua baris. Udah gitu antriannya panjang dan luama. Jangan sedih dulu, bus nya juga penuh alias full. Jadi kita mesti siap desek-desakan di dalam bus. Emang sih perjalanan kali ini, bener-bener menguji kesabaran kita. Kalo gak sabar mah kayaknya mending jangan deh, dari pada bete di jalan ntar jadi gak semangat yekan. Iseng-iseng liat hape, ternyata udah jam 14.30. Berarti udah tiga setengah jam, Depok - Grogol 3,5 jam? Muke gile. Terus perjalanan dari Grogol menuju Pluit juga macet lagi, beda banget sama perjalanan pagi hari yang pernah kita lakuin tempo hari.

Kelar bermacet-macet ria kita sampai di daerah Pluit yang rada mendingan trafficnya. Gak terlalu macet lah, malah bisa dibilang lancar. Turun di Halte Trans Jakarta Pluit, kita langsung cari makan. Maklum perut sudah berdendang minta diisi. Kita pilih masakan padang di sekitar Halte Busway tersebut. Sering banget tau kita makan masakan padang kalo lagi laper dan bingung mau makan apa hahaha. Gue pake ikan kembung, marina seperti biasa pake rendang. Makan berdua abis sekitar 28rb. Selesai makan, atas saran dari Abang penjual masakan padang tadi, kita disuruh naik angkot nomor 01 terus nyambung angkot nomor 11. Namun sayangnya, di tengah perjalanan ketika naik angkot nomor 11. Gue agak ragu gitu, Hutan Mangrove udah lewat apa belom ya? Dari pada kenapa-kenapa, akhirnya gue milih langsung turun di pinggir jalan aja. Setelah nanya satpam, ternyata tujuan kita udah deket. Paling sekitar 100-200m, “Tuh lokasinya di belakang yayasan Buddha Tzu Chi.” Yaudah tanpa pikir panjang kita jalan kaki aja, itung-itung olahraga wkwkwk.

Lumayan jauh ternyata bro, jalan dari lokasi kita nanya sama satpam tadi sampe pintu gerbang Hutan Mangrove. Mesti nanya-nanya sama orang sekitar dulu biar gak bingung. Liat jam udah 15.30, Walah lokasinya tutup jam 18.00, harus segera dimanfaatkan nih. Ketika masuk langsung disuruh petugasnya bayar tiket sebesar 25rb per orang (per Juni 2014). Lokasinya sih masih bagus, kesannya asri gitu. Tapi kalo kesana gak boleh bawa kamera cuy! Ada tarifnya. Ngeselin. Disana kita disuguhkan Hutan Mangrove, yang bisa dijelajahi ke dalamnya. Soalnya kayak ada jalannya gitu, terbuat dari kayu yang disusun secara rapi (mungkin ini yang bikin harga tiketnya naik). Gak cuma Hutan sih, ada juga beberapa hewan yang jarang gue lihat. Kayak misalnya, elang, bangau, kepiting, ikan warna putih (gak tau namanya) dll. Puas berkeliling dan foto-foto, kita langsung cuss pulang. Soalnya udah capek juga, dan gak ada apa-apa lagi yang harus diliat. Di depan Buddha Tzu Chi, Marina nyetopin angkot nomor 11 yang tadi kita naikin. Eh ternyata angkotnya tidak melewati jalan yang tadi kita lewati. Gue gak ngerti apa emang daerah sini angkotnya bebas gitu ya? Atau supirnya? Atau guenya yang norak? Alhasil kita diturunin di daerah Kapuk. Daerah antah berantah yang belum pernah gue pijaki sebelumnya, selama tinggal di Jakarta ini kurang lebih 22 tahun.

Sempet bingung mau naik angkot apa untuk bisa sampai ke stasiun terdekat (karena udah pengen cepet aja naik kereta). Akhirnya Marina nyetopin angkot yang gak ada nomornya, tujuan Kota. Setelah ditelusuri ternyata angkot itu sebenernya bernomor 06. Sampai Kota, suasana berubah asik gitu. Soalnya lagi rame. Rame karena malem minggu. Keren gitu deh suasananya. Maklum udah lama gak ke daerah kota tua, jadi banyak cafe dan orang yang dateng kesini meskipun lagi gak ada acara. Sebelum naik kereta, kita cari makan dulu. Soalnya udah lumayan laper juga cuy. Kita milih makan ke daerah Pancoran Glodok, mau cari chinese food gitu. Tapi yang dapet malah Bakmie. Yaudadeh, udah laper juga. Enak sih, tapi harganya semangkok 25rb. Jadi rada bete, abis Bakmie aja mahal bener di tempat kaya gini heuheu.

Perut kenyang, kaki lemes dan pegel rasanya. Tapi semangat untuk pulang masih ada. KIta bela-belain lagi jalan ke stasiun Kota supaya dapet duduk di kereta. Di Kota belom ujan, sampe UI ujan deres. Untung Marina selalu sedia payung, jadi kita bisa jalan berdua dibawah rintik hujan menuju kober. Sekian :)

30 Agustus 2014

"Nyawa kampus adalah pikiran. Pikiran artinya pendapat. Tanpa pendapat kampus adalah makam PNS"

Itu salah satu twitnya pak rocky beberapa hari menjelang wisuda. Menurut gue bener juga sih. Jika kampus isinya pikiran, isi wisudawan adalah nalar. Sebab selama bernalar ia adalah manusia. Wisudawan berarti manusia++. Bisa berpikir juga bernalar. Maka toga tak ubahnya kain kafan bila sang pemilik tak punya pendapat. Vivat academia! Vivant professores! Vivat membrum quod libet, Vivant membra quae libet.

Besok kaya apa ya? Minggu depan bagaimana ya? Bulan depan ngapain ya? Sungguh hidup menjadi tidak terprediksi belakangan ini

Bagaimana mau melawan budaya patriarki, kalau nilai kemanusiaan saja kalah oleh doktrin agama.